Penipuan Berkedok Alibi

Kejadian ini cukup sering sekali terjadi di perumahan saya. Orang-orang yang meminta sumbangan dengan alasan pembangunan yatim piatu, tempat ibadah, sekolah. Orang-orang seperti ini menyalahgunaan kepercayaan orang. Dimana dengan berpakaian ala agama tertentu (*tidak bermaksud rasis) menggedor-gedor pintu pagar dan minta sumbangan, biasanya katanya sukarela tapi kalo kita tidak memberi maka kita dipaksa meyumbang. Dan saya yang jelas tidak mau mengasih?mengapa?coba anda beri sumbangan, kita disuruh tulis nama di daftar penyumbang. Steleah itu tunggu sampai 1 tahun atau beberapa bulan, pasti anda tidak dikasih kabar bahwa bangunan telah jadi atau pembangunan sudah selesai dari pihak situ baik surat maupun pemberitahuan lisan.

Kemarin minggu (21/3/09) hal yang membuat saya jengkel kembali ada orang berpakaian lengkap datang ke rumah untuk minta sumbangan, ga bilang sumbangan apa, sudah dibilangi lain kali saja pak, tetapi tetap saja diam tuw orang dan diam di tempat tidak menggubris. Akhirnya saya tinggal masuk ke rumah untuk belajar oracle *ceeeiiilleeh belajar coiii… malah orangnya teriak-teriak, saya hampiri dan tanya “kenapa pak?”. masih tetap saja ngotot minta sumbangan, saya jelaskan “pak kalo mau minta sumbangan coba tanya Pak RT dulu minta surat keterangan, banyak penipuan di daerah sini”. Dia malah agak melotot dan jengkel dan bilang ini untuk sekolah, tetangga pada nyumbang!. Yang jadi pertanyaan dalam hati ini sekolah atau apa? Ngapain saya dipaksa nyumbang?Sumbang ga sumbang urusan saya?mending saya nyumbang ke lembaga resmi langsung daripada ga jelas gini. Kok sekolah tidak termanajemen dengan baik hinga membuat warga resah..tanda tanya ?

Sebenarnya saya tidak masalah untuk sumbang-sumbangan speerti itu tapi ini tidak jelas dan mekso banget gitu loohh…kenapa kok sekolah minta warga? Bairpun sekolah tersebut jadi dan saya termausk salah satu penyumbang yang menyumbang apakah tetap diberi kabar? setau saya tidak, mengapa, karena ini penipuan banget..Kenapa pula saya suruh ek Pak RT malah kelihatan takut dan misuh(ini omongan tidak jelas kata yang digunakan untuk misuh) dan mengucapkan terimakasih dengan sewot serta ekspresi dongkol. Pikirkanlah lagi untuk para pembaca jiak menyumbang, pastikan keberadaan lokasi benar dan dari institusi yang terpercaya, anda tidak tahu akan diapakan uang anda, benar disumbang atau dimanfaatkan sebagai trik penipuan yang mengatasnamakan pihak tertentu untuk meminta sumbangan sebagai kedok penipuan.

About the Author
Ericova
Im a blogger, computer teacher also junior system analyst, like photography and food travelling

18 thoughts on “Penipuan Berkedok Alibi

  1. LuqMaN "luXsmAn" Kumara - March 25, 2009 at 12:29 pm

    sepertinya sudah sering MODUS tersebut digunakan disekitar KITA….

    Modus yang baru, biasanya ditemukan barnag-barang penting, seperti sertifikat perusahaan, CEK BANK, etc…… sebuah perusahaan yang intinya nanti berkedok penipuan

    Reply
  2. vin - March 25, 2009 at 1:58 pm

    wes akeh ric..
    hauaha

    Reply
  3. Nancy - March 25, 2009 at 4:25 pm

    soale wajahmu wjh gampang ditipu ric..
    huahahahahahah..
    pissss..

    Reply
  4. aR_eRos - March 26, 2009 at 4:50 am

    hari ini dia minta hati. besok ia bakal minta jantung, gitu kali ya. semakin orang dibelas kasihani, semakin ia akan malas. ada kalanya berkata kasar dibutuhkan *kok kata2e ndak nyambung ya* bentak ae mas kalao bandel hehe.

    Reply
  5. aRai - March 26, 2009 at 12:17 pm

    ga aneh yg seperti ini mah … ketempatku malahan sering dateng tuh yg minta sumbangan, dari pertama dateng ampe kemaren dateng lagi ga pernah aku kasih sumbangan … cuman salut aja ma tuh orang … pantang menyerah bo’

    gimana mo ngasih sumbangan kalo orangnya saja ga jelas … masa ada yg minta sumbangan ngomongnya “SERIBU AJA MAS”

    Reply
  6. Ericova - March 28, 2009 at 1:29 pm

    @luxman
    yup bener banget man..
    nah tuw yang baru kan hwhwhw
    mendng sales yang nawari msh bisa d nego hwhwhw

    @vin
    iyo pak bener bgt..trik yang aku lakuin bisa kamu pake hwhwhw

    @nancy
    waduh dasar km nen wkkwk mang mirip y? 🙁

    @ar_eros
    hahaha yup2 itu aja pake cara kayak bilang “banyak penipuan mas” malah kabur tuw orang hwhwhw

    @arai
    waduh brarti daerahmu lahan panas rai?wokoko
    haha namanya aja butu duit y pantang nyerah gt pak wkwkwk

    iyo rai bener..kadang le g d ksh gt melas minta seribu aja mas..tepat kayak katamu hwhwhw thx rai ^^ lupa q nulis itu haha

    Reply
  7. detEksi - March 30, 2009 at 3:24 am

    hahaha betul2 menjengkelkan kok emang! ini di surabaya masih dekat sama rumah “mereka”. lha aku pas di ponorogo juga ada yang maksa minta sumbangan. akhirnya setelah saya berbicara pake bahasa “mereka” akhirnya ndak jadi minta sumbangan katanya sungkan hahahaha

    Reply
  8. kacrut - March 30, 2009 at 4:25 am

    kenapa sih dipermasalahkan..

    kalu mau ngasih sumbangan ya niat aja nyumbang.. gak usah say macem2..

    kalu aku seh terserah mo dipake apaan sama orangnya.. mo domakan sendiri kek.. yg penting kita nymbangnya ikhlas.. tul gak??

    Reply
  9. Ericova - April 2, 2009 at 11:27 am

    @det
    hahaha bener sekali mas 🙁
    dimanapun ada2 “mereka”.

    @kacrut
    bener crut..ga dikasih cari gara-gara.minta sumbangan atau merampok?
    iy bener.urusan kita yang nyumbang mau nyumbang apa tidak.

    Reply
  10. ndop - April 3, 2009 at 3:54 am

    waduh waduh, gak enak ya hidup di surabaya, banyak penipuan.. walah, ndik nganjuk yo akeh… tapi aku selalu berkelit dengan bilang, ibuke medal… (ibuknya keluar)

    Reply
  11. ndop - April 3, 2009 at 3:56 am

    @kacrut: itu namanya tidak mendidik crut, kalau mau minta ya minta aja, jangan berkedok sumbangan segala…

    jadi kita ngasihnya itu jelas gitu… ikhlasnya juga jelas…

    Reply
  12. gempur - April 3, 2009 at 6:35 am

    sing sabar dadi menungso. pancene akeh sing wes gak bener nang negoro iki. sabar ae dadi wong indonesia. Oke bro????

    Reply
  13. Ericova - April 5, 2009 at 3:56 am

    @ndop
    dimana-mana akeh ndop pastinya..
    orang dah g peduli ma yang namae moral..

    @gempur
    sip pak..piye2 wong niat elek iku akeh..

    Reply
  14. rider_zecter - April 5, 2009 at 4:25 am

    mantap artikelnya

    tp yg bagian belajar oracle, ga penting wkwkwkwkwwkkw

    Reply
  15. Ericova - April 6, 2009 at 11:03 am

    @rider
    hahaaha iy neh crita yg ini layak km tiru hohho :p
    yg oracle saya mohon bimbinganya wuakaka ^^

    Reply
  16. Jiewa - April 6, 2009 at 3:05 pm

    Peminta Sumbangan = premanisme cara halus 😀

    Reply
  17. aris.ona - May 5, 2009 at 11:52 am

    WAH BENER JUGA SIH KEBANYAKAN ADA YANG PENIPUAN MAS ERIC, tapi hal tersebut juga bisa jadi bomerang bagi orang yang bener-bener membutuhkannya jadi kita harus selektif. kapan hari ada yang datang kerumah juga minta sumbangan ketika di tanya-tanya dan saya telusuri bener dan bukan penipuan, so jangan kita pukul rata semua minta sumbangan sebagai premanisme atau penipuan yang bener kita harus selektif dan kritis untuk menganalisa kan kasihan yang bener-bener membutuhkan. soalnya minta ke pemeruntah pun juga ga bakalan dikasih atau kalo di kasih pun itu lama dah lama dikit pula (bukan menjelekan pemerintah but it is real).

    Reply
  18. Ericova - May 6, 2009 at 7:51 am

    @jie
    yup tanpa disadari tapi kadang banyaknya sadar wkwkw :p

    @aris

    bener harus selektif tp banyak nipunya @_@ pusing dah..
    bener emang minta pemerintah dapatnya harus “jamure” dulu..tapi klo kita sudah menolak knapa mesti d paksa tul g ris?hwhwhw
    emang ada jg yg butuh, misal ada org tua yang bener2 perlu misal menderita sakit atau emang tampangnya melas gt kadang saya kasih mas yah begitulah tergantung sikon hueheheh

    Reply

Leave a Reply